Akibat Buruk Jika Langsung Tidur Setelah Makan

Sobat,   ada sebagian dari kita yang  terbiasa tidur tak lama setelah makan malam.  Padahal,  tahukah anda sobat,  bahwa kebiasaan itu sangat tidak baik bagi kesehatan.  Terkait dengan hal itu,  berikut saya kutipkan artikel  dari DREAMERSRADIO.COM.

Sobat,  Orangtua kita seringkali menasehati tidak boleh tidur setelah makan. Apa sih sebabnya nasehat tersebut? Ketika perut kenyang kebanyakan orang akan merasa mengantuk dan tak jarang langsung  tidur. Tak hanya bisa menimbun lemak, langsung tidur setelah makan bisa mengakibatkan hal buruk pada tubuh. Apa saja? Langsung tidur setelah makan dapat menyebabkan tubuh bekerja keras untuk mencerna makanan terakhir yang masuk keperut, dan hal ini bisa menyebabkan masalah. Mulai dari gangguan pencernaan hingga resiko stroke. Dilansir dari Livestrong, berikut beberapa bahaya yang  terjadi jika langsung tidur setelah makan:

1. Berat badan naik.  Untuk menurunkan berat badan, kamu harus membakar kalori lebih banyak dari kalori yang masukke tubuh. Makan larut malam sangat berbahaya karena bisa membuat tubuh menumpuk lemak lebih banyak. Jika kamu lapar tengah makan, sebaiknya cobalah mengisi perut dengan makanan sehat seperti salad dan buah, bukan makanan tinggi kalori seperti kue atau pizza.

2. Rasa panas di dada. Berbaring setelah makan mungkin akan membuat merasa baik pada awalnya. Tapi sementara tubuh beristirahat, sistem pencernaan akan bekerja keras. Langsung tidur setelah makan bisa memicu sakit maag, yang disebabkan oleh kelebihan asam lambung sehingga menimbulkan rasa panas yang menyebar naik dari perut ke dada dan kadang sampai tenggorokan.

3. Refluks asam. Gastroesophageal reflux disease (GERD) atau refluks asam terjadi karena katup antara perut dan kerongkongan tidak menutup sepanjang jalan. Hal ini memungkinkan asam lambung untuk kembali ke tenggorokan, yang menyebabkan sensasi terbakar. Berbaring ke sisi kanan setelah makan dapat memperburuk kondisi ini.

4. Stroke. Langsung tidur setelah makan juga dapat meningkatkan peluang untuk mengalami stroke, menurut sebuah penelitian yang dilakukan di University of Ioannina Medical School di Yunani. Penelitian yang difokuskan pada 500 orang sehat, menemukan bahwa orang yang menunggu paling lama antara makan dan tidur berada di risiko terendah mengalami stroke. Teori pertama menyebutkan hal ini terjadi karena refluks asam lebih mungkin menyebabkan apnea tidur, yaitu henti napas saat tidur yang dapat meningkatkan risiko stroke. Teori lain menjelaskan bahwa hal ini terjadi karena sistem pencernaan bekerja keras sehingga dampaknya meningkatkan tekanan darah, kadar gula darah dan mungkin juga mempengaruhi kolesterol yang meningkatkan peluang stroke. Namun penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini.

Sobat,  semoga artikel tersebut bermanfaat.

Sumber:  Dreamers Radio – Rab, 22 Mei 2013 13:00 WIB

Gambar: zona-ris.blogspot.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: