Memahami Nizamul Islam Ala Pakistan (Tulisan 4, terakhir)

Dasar pemikiran didirikannya Pakistan adalah untuk mewujudkan “bangsa” Muslim dengan merealisasikan hukum-hukum Islam dalam  kehidupan bernegara.  Oleh sebab itu, tak aneh kalau isu-isu yang  tumbuh di Pakistan pada masa-masa perkembangannya lebih  didasarkan pada sudut pandang Islam, yang merupakan agama  dan pandangan hidup masyarakatnya.  Dengan demikian, tegak  dan tumbangnya suatu rezim akhirnya juga tak terlepas dari akibat isu tentang kebijakan dan perhatiannya terhadap  Islam.

            Namun, karena adanya berbagai problem, di mana masalah  identitas nasional dikalahkan oleh isu-isu dasar keselamatan  nasional, menyebabkan bangsa Pakistan pada tahun-tahun  permulaan kemerdekaannya tidak mencurahkan perhatian pada  realisasi identitas Islam, melainkan lebih banyak terfokus  pada masalah politis yang menjamin kelangsungan hidup negara. Kondisi ini terjadi terutama disebabkan oleh (minimal)  empat faktor, antara lain: Pertama, terlalu cepat meninggalnya arsitek pendiri dan pemersatu Pakistan, Muhammad Ali Jinnah pada 11-9-1948; Kedua, terbunuhnya Perdana Menteri  pertama Liaquat Ali Khan, tanggal 30 Oktober 1951; Ketiga, tidak terdapatnya konsensus yang jelas antara golongan konservatif (baca: Islam Sentralis dan Islam Populer) dengan golongan modernis sekuler mengenai  isi positif ideologi negara.  Golongan konservatif menginginkan suatu hubungan antara agama dan negara dengan diberikan pedoman syariah, yaitu hukum Islam terpadu yang mengatur seluruh aspek kehidupan.  Sedangkan golongan  modernis sekuler menginginkan negara bangsa yang didasarkan pada  perundang-undangan Barat dengan perhitungan-perhitungan sekulernya. Bahkan diantara golongan konservatif sendiri juga terjadi beda pandang dalam mengimplementasikan Islam dalam kehidupan bernegara dan berbangsa; Keempat, para pemimpin Pakistan tidak memenuhi persyaratan pendidikan yang memadai dalam orientasinya  terhadap suatu negara Islam modern.  Pada satu sisi, para  pimpinan politik yang berpendidikan dan berorientasi Barat  kurang pemahamannya terhadap Islam, terutama dengan kepentingan mendefinisikan dalam suatu negara.  Sementara pada sisi lain pimpinan agama yang merupakan produk pendidikan  dengan wawasan agama, kebanyakan hanya memiliki “sedikit” apresiasi terhadap tantangan-tantangan pembaharuan dan  modernitas negara bangsa.

            Jadi, kesulitan utama yang dihadapi Pakistan adalah dalam menerima tanggung jawab yang bukan sekedar meniru atau mengikuti  suatu cita-cita Islam masa lalu atau realitas sekuler dewasa  ini, melainkan suatu perombakan dasar baru, suatu penyusunan  kerangka dasar bagi sebuah negara dan masyarakat modern yang memasukkan dan mendapatkan sentimen-sentimen, cita-cita  dan nilai-nilai Islam, di atas mana didasarkan pada dukungan  rakyat bagi kemerdekaan Pakistan. Dengan kata lain, karena Islam bukan Ideologi, tetapi harus dipakai sebagai sumber untuk membentuk Ideologi bagi umat Islam, maka mereka harus  mampu menyelaraskan antara Islam dengan realitas tantangan  masyarakat modern.

            Dalam usaha mewujudkan sebuah negara dan masyarakat  modern yang memasukkan spirit dan nilai-nilai Islam ini, sejak awal berdirinya tahun 1947 sampai sekarang setidaknya sudah ada tiga corak ke-Islam-an yang  mempengaruhi perkembangan politik Pakistan yakni: Modernisme Islam yang dilancarkan Ayub  Khan;  Sosialisme  Islam yang diintrodusir Zulfikar Ali Bhutto; dan  Nizamul  Islam (Islamisasi), yang digalakkan Zia ul-Haq. Singkat kata, jika dicermati, maka terlihat bahwa apapun perkembangan yang terjadi, dan siapapun yang berkuasa  di Pakistan, rezim militer maupun sipil, yang pasti nampaknya Islam tetap menjadi faktor yang tak terhindarkan bagi perpolitikan di negara Pakistan ini.  Dalam kerangka pikir itulah partai politik Islam bernama  Jamaat Islami menjadi sangat sifnifikan untuk dibahas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: