Archive for Juli, 2017

Haji dan Umroh: Semarak Sama, Hampir Tak ada Beda (Bagian 4)

Malam merayab gulita  ketika kendaraan mengantarkan kami meninggalkan Jeddah untuk menuju Mekkah.  Sekitar satu dua kilometer dari parkiran bandara,   mobil berhenti.  Kupikir pasport kami akan diperiksa dilokasi ini,  seperti pernah kami alami ketika berhaji.  Dugaanku ternyata meleset,  sebab  sang sopir hanya nyamperi  mas Izdihar Ibrahim,  seorang mahasiswa S1  semester ke 9  yang akan menemani kami kemanapun kami pergi, tentu saja selama masih di Saudi.  Setelah pemuda asal Ngawi – Jawa Timur menyertai kami,   mobil segera melesat cepat ke arah Makkah kota suci.

Entah berapa menit waktu yang kami lalui,  dan entah berapa kilometer jarak yang telah kami tapaki.  Hal yang kurasakan adalah rasa penat mulai menjalar di seluruh badan,   di tengah laju mobil  yang ngebut bahkan perjam  mencapai angka 120 kilometeran.  Walhasil,  akhirnya kami sampai di hotel Nawarat Al-Shams Hotel,  berlokasi di daerah Misfallah, tepatnya di Jalan Ibrahim Al-Khalil. Sebagai ancar-ancar ia berdekatan dengan Dhiyafa Mubarak Hotel.

Dilihat dari tampang  para pegawainya,  apalagi ditambah dengan tamu-tamu yang menginap di dalamnya,  sepertinya hotel dikelola orang keturunan Asia Selatan. Hotel ini tergolong super sederhana,  bahkan lebih kumuh dibanding hotel yang kuinapi  ketika berhaji. (2015). Bahkan, tatkala berhaji,  satu kamar dihuni 4 orang saja,  kali ini kami  terpaksa berbagai untuk berlima,  termasuk mas Izdihar pendamping kami juga.  Meski kondisinya serba sederhana,  namun saya justru patut bersyukur,  karena : (1). Lokasi hotel hanya sekitar 300 meter  di belakang Hotel Hilton – Zamzam Tower.  Walhasil,  untuk pulang pergi hotel – masjidil haram,  hanya dibutuhkan beberapa menit waktunya.  Alhamdulillah. (2).  Di tengah keterbatasan waktu persiapan dan ketersediaan  anggaran yang pas-pasan,  maka didapatkannya hotel ini sudah merupakan anugerah luar biasa.  Sebab, kabarnya hotel dan atau penginapan di Mekkah dan Madinah konon sudah diblok oleh berbagai travel perjalanan,  sehingga prosedur individual tampaknya akan mengalami kesulitan untuk mendapat penginapan,  apalagi yang dekat dengan pusat peribadatan: masjidil haram.

Setelah penataaan barang beres,  mulailah kami bersiap menjalankan prosesi Umroh : thawaf ifadhah,  Sa’i,  dan tahalul di masjidil haram. ”Labbaik Allahumma labbaik”,  kembali bibirku bergetar melafalkan ucapan talbiah.   Menjelang masuk masjid barulah talbiah  kuakhiri  untuk diganti dengan do’a-doa lain mulai dari penutupan talbiah,  do’a  masuk masjidil haram,  serta doa ketika pertamakali melihat ka’bah.  ”Alhamdulillah ya Allah,  setelah  dua tahun berselang,  akhirnya kami bisa kembali bertandang”,  kata batinku lirih setengah merintih.  Mataku berkaca-kaca sebagai ekspresi rasa bahagia yang tak mampu terungkap dalam kata-kata.

Terdapat satu hal  yang sama sekali di luar dugaan saya, yakni: Towaf tengah malam,  dilakukan masih  pada bulan Rajab,  ternyata  kepadatan para muthawwif  tak ada beda dengan  padatnya  di musim haji (bulan Dzul Qaidah – Dzul Hijjah). Masya Allah.  Jika sedemikian keadaannya,  lantas kapan  Ka’bah dan kota Mekkah mengalami  keheningan dari lalu larang  para jamaah ?  ”Tidak pernah lowong”,  jelas Izdihar,  ”Kecuali hanya selama satu bulan tepat setelah selesainya bulan haji,  dan berangsur-angsur para jamaah beranjak untuk pulang lagi.  Pada saat itulah,  Mekah dan Ka’bah agak sela statusnya,  meskipun  tidak sampai lengang kondisinya”.

Kami manggut-manggut mendengar penjelasan ini. Rasa takjub memenuhi rongga dada bahkan menjalar  ke tulang belulang di seluruh raga.

”Bahkan,  pada Ramadan di bulan suci,  jamaah umrah melampaui jumlah jamaah haji”,  tandas Izdihar menambahi penjelasan. Kembali  Rasa takjub menjalar  di dalam dada,  dan terus mengalir  ke tulang belulang di seluruh raga.

Dalam situasi padat inilah,  maka di tengah badan yang sudah penat,  terpaksa kami  bertowaf dengan tidak masuk ke dalam  jarak yang amat dekat dari ka’bah. Selesai thowaf tujuh putaran di tengah gulita malam,  dengan disisipi minum zamzam dan shalat  sunnah tawaf tujuh putaran,   kami langsung Sa’i lari-lari kecil antara bukit Sofa dan Marwa juga sebanyak tujuh perjalanan. Pada saat itulah,  rasa pegal mulai menjalari kaki.  Oleh sebab itu,  setelah sa’i dan diikuti tahalul potong rambut beberapa helai,  kami langsung balik ke penginapan untuk segera istirahat meluruskan badan. Alhamdulillah,  kami telah menuntaskan prosesi Umrah,  mengawali pekerjaan lain yang akan menyongsong di esuk hari.***

Memulai Kerja dengan Ibadah : Niat Ihrom di Atas Awan (Bagian 3)

Sabtu pagi,  1 April 2017, sekitar jam 10 a.m.  waktu Malaysia,    mas Khairy Fateh telah menjemput kami di hotel.  Tak butuh waktu lama kami telah melesat sampai  di bandara. Dengan sigap mas Khairy mengatur urusan Check in penerbangan,  lantas mengantarkan kami makan siang di sebuah restoran. Pada titik inilah  baru kusadari,  betapa hanya kami yang sudah berpakaian ihram di bandara di  Kuala Lumpur ini.  Di lokasi ini  sebenarnya banyak sekali kelompok-kelompok Umroh,  termasuk asal Indonesia yang jumlahnya justru terbilang banyak.  Namun,  jamaah umumnya  berseragam batik.  Sekali lagi,  hanya kami yang telah berbusana ihram. ”Waduh,  rekomendasi mas Ferly ternyata meleset kali ini”,  gerutu hatiku kala itu.

Situasi “asing”  ini tentu membuatku agak kikuk.  Kalbu seolah dibayangi-bayangi perasaaan bahwa ratusan pasang mata selalu memandang ganjil pada kami: berpakaian ihram  di tengah bandara internasional yang jaraknya masih lebih  9.000 km  dari kota Makkah.  Rasa Canggung senantiasa menggelayut di benakku.  Bahkan,  rasa sungkan selalu membatasi perilakuku.  Beban ini baru agak terurai ketika kami  menjalankan shalat Dluhur.  Sebab,  di mushola bandara itulah kami menemukan satu dua orang yang berbusana serupa:  kain  ihram. ”Alhamdulillah, ada temannya”,  gumamku lirih.

Cukup lama kami berlalu lalang di main terminal –   bandara Malaysia,  sebab kami sampai di lokasi  sekitar pukul 11.00 am, namun baru akan terbang di seputar jam 15.00 pm Malaysia. Ditargetkan kami akan sampai pada pukul 18.50. waktu Jeddah. Artinya,  kami  akan mendarat di tanah Arab ketika hari telah malam. Berpijak pada realitas inilah,  kami lantas menetapkan rencana:  sampai Jedah langsung menuju Mekah untuk berumroh tengah malam.  Dengan cara ini,  maka esuk hari:  kami bisa langsung bekerja,  setelah pada malam hari dimulai  dengan sebuah do’a (Umroh) pada Ilahi.

Menjelang sore,  pesawat Saudi Arabia telah menerbangkan kami  ke angkasa. Singkat kata,  selama sekitar 10 jam kami mengangkasa  mengarungi buana,  melintasi berbagai negara  dengan jarak tempuh hampir 10 ribu km  jauhnya.  Waktu berjalan pelan.  Jarak melipat lambat.  Tak banyak  hal bisa kulakukan.  Apalagi,  kondisi kami kala itu hanya bertangkup dua lembar kain sebagai busana,  sehingga  bergerak tak bisa leluasa. Sepanjang perjalanan  saya hanya mendengarkan  murotal,  lantunan ayat-ayat al Qur’an yang bisa kudapatkan dari audio visual yang disediakan maskapai penerbangan.  Justru dengan menyimak murotal inilah rasa sumpek bin  jenuh dapat kusingkirkan,  bahkan seringkali dapat menghanyutkanku  menuju alam istirah yang paling dalam:  tidur.  Alhamdulillah. Hanya ketika hendak menjalankan sholat,  dan hanya tatkala disuguhi makanan-minuman,   kami terbangun,  balik ke dalam kesadaran.

Sekitar satu jam sebelum waktu pendaratan,  kru pesawat mengumumkan bahwa sebentar lagi pesawat akan melewati miqot makani,  yakni batas lokasi  terakhir untuk dimulainya niat ihram.  Dengan segera,  saya mengambil air wudlu,  lalu berniat umroh : ”Labbaik Allahumma Umrotan:  Wahai Allah hamba menyambut panggilanMu untuk berumroh”. Sejak saat itulah,  berlokasi  di angkasa  atas Saudi Arabia itulah,  berbagai larangan dan atau kewajiban Ihram terkena pada diri saya.  Saya harus menjaga diri untuk menghindar dari pelanggaran larangan,  sebab jika melanggar tentu akan terkena  denda hukuman.  Sejak detik itulah,  bibirku lantas tiada henti untuk terus bertalbiah sebagai amalan sunnah yang diutamakan sampai kita memasuki masjidil haram.

Alhamdulillah,  pesawat sampai Jeddah tepat pada waktunya.  Pukul 18.30 waktu setempat, roda-roda  Saudi Arabian Airlines (SV 831) berderit  menapak  daratan, menandai kami sudah sampai pada tujuan. Singkat kata,  setelah urusan imigrasi dan bagasi selesai di atasi,  dan setelah mas Thalib, orang yang ditugasi mengurus transportasi kami di kota Jeddah ini,   berhasil menyediakan fasilitas transportasi,  kami langsung bergerak, berarak meninggalkan terminal selatan,  bandara Jeddah King Abdul Aziz Internasional.***